There was an error in this gadget

Tuesday, 8 May 2012

PENETRASI ISLAM (ISLAMISASI) DI BERBAGAI DAERAH DI INDONESIA PERIODE ABAD 13 - 15


PENETRASI ISLAM (ISLAMISASI)
DI BERBAGAI DAERAH DI INDONESIA
PERIODE ABAD 13 - 15










Dewi Saraswati                                 1106056806
Dian Vinie Fabyola                            1106056831
Ilhamdi                                              1106056964
Katri Adiningtyas                               1106008694
Muhammad Syahrir                            1106005276
Nadia Nur Indriany                            1106007073
Sisca Ameliawati Rudy                       1106056844
Zulkifli                                                1106056822



FAKULTAS ILMU PENGETAHUAN BUDAYA
UNIVERSITAS INDONESIA
2012
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI                                                                                                                         i

BAB I                                                                                                                                     1
       PENDAHULUAN
                     1.1     Latar Belakang                                                                                         1
                     1.2     Perumusan Masalah                                                                                  1
                     1.3     Ruang Lingkup Penelitian                                                                        1
                     1.4     Tujuan Penelitian                                                                                      2
         1.5     Metode Penelitian                                                                                                2
         1.6     Sumber Penelitian                                                                                    2
         1.7     Sistematika Penulisan                                                                               2

BAB II                                                                                                                                    3
PERIODE AWAL MASUKNYA ISLAM KE INDONESIA
A.      Islam Masuk ke Barus                                                                                                                           3
B.      Islam Masuk ke Indonesia Pada Abad ke-7                                                                  3
C.      Islam Masuk ke Indonesia Pada Abad ke-11                                                                               4
D.      Islam Masuk ke Indonesia Pada Abad ke-13                                                                               4

BAB III                                                                                                                                  6
PROSES DAN SALURAN MASUKNYA ISLAM DI JAWA, SUMATERA, SULAWESI, KALIMANTAN, DAN MALUKU
A.       Proses Islamisasi di Jawa                                                                                     7
B.       Proses Islamisasi di Sumatera                                                                              10
C.       Proses Islamisasi di Sulawesi                                                                               13
D.       Proses Islamisasi di Kalimantan                                                                           14
a.       Proses Islamisasi di Wilayah Kalimantan Selatan                                                 15
b.      Proses Islamisasi di Wilayah Kalimantan Timur                                                    17
E.        Proses Islamisasi di Maluku                                                                                 18

BAB IV                                                                                                                                  20
       PENGARUH ISLAM DALAM BERBAGAI ASPEK KEHIDUPAN
A.        Pengaruh Islam di Bidang Bahasa                                                                                     20
B.         Pengaruh Islam di Bidang Pendidikan                                                                                            21
C.         Pengaruh Islam di Bidang Arsitektur dan Kesenian                                                  21

BAB V                                                                                                                                    23
       KESIMPULAN

LAMPIRAN                                                                                                                          24

DAFTAR PUSTAKA                                                                                                                      25










BAB I
PENDAHULUAN

1.1              Latar Belakang Masalah
Penyebaran Islam ke Indonesia terjadi lewat kontak yang terjadi antara pedagang-pedagang Muslim yang sebagian besar berasal dari Arab, Persia, dan India. Interaksi antara pedagang-pedagang tersebut mengarahkan kepada ketertarikan penduduk lokal terhadap Islam yang tanpa kasta. Dapat dipastikan Islam sudah ada di negara bahari Asia Tenggara sejak awal zaman Islam. Dari masa Khalifah Ketiga, ‘Utsman (644-56), utusan-utusan Muslim dari Tanah Arab mulai tiba di istana Cina. Kontak-kontak antara Cina dan dunia Islam itu terpelihata terutama lewat jalur laut melalui perairan Indonesia.[1]

1.2       Perumusan Masalah
Pokok permasalahan dalam penelitian ini adalah Penetrasi Islam di Berbagai Daerah di Indonesia periode abad 13 sampai dengan abad 15. Untuk memfokuskan tema permasalahan pada perkembangan tersebut, maka diajukan tiga pertanyaan sebagai berikut:
1.      Bagaimana gambaran umum masyarakat Jawa kala itu sehingga proses Islamisasi dapat terjadi?
2.      Bagaimana proses Islamisasi itu dapat berlangsung di berbagai daerah di Indonesia?
3.      Bagaimana kehadiran Islam di Indonesia dapat memengaruhi berbagai aspek kehidupan masyarakat tradisional Indonesia kala itu?
                 
1.3  Ruang Lingkup Penelitian                  
Penelitian ini membahas tentang Penetrasi Islam di Berbagai Daerah di Indonesia periode abad 13 sampai dengan abad 15.
Pemilihan abad 13 sebagai batas awal penulisan, karena Islam mulai populer di nusantara pada periode tersebut. Abad 15 diambil sebagai batas akhir penelitian dikarenakan pada abad ini Islam mulai mendapatkan massa yang cukup besar dan sudah menjadi suatu peradaban baru.



1.4  Tujuan Penelitian
Secara umum penelitian ini bertujuan: Pertama, untuk memberikan gambaran sejarah masuknya Islam di Indonesia dan bagaimana pengaruhnya, khususnya pada periode abad 13 sampai dengan abad 15.  Kedua, penelitian ini dengan segala keterbatasannya ingin hadir sebagai bentuk pengetahuan tambahan dari sejarah Islam di Indonesia yang kemudian memunculkan suatu kekuatan baru yang menggantikan Majapahit, yaitu Kerajaan Demak.

1.5  Metode penelitian.
            Metode yang digunakan dalam peneliatian ini adalah metode sejarah. Metode sejarah adalah proses menganalisis sumber-sumber sejarah melalui tahap-tahap heuristik, kritik sumber, interpretasi, dan histiriografi. Pada tahap heuristik dilakukan upaya untuk menemukan sumber sejarah yang tersebar dan terdifersifikasi. Kritik sumber adalah upaya untuk mendapatkan otensitas dan kredibiliats sumber. Interpretasi adalah proses pemberian makna terhadap data-data yang telah di kritik sehingga jelas validitas dan relevansinya. Historiografi adalah rekonstruksi imajinatif daripada masa lampau berdasarkan data yang diperoleh dengan menempuh proses.

1.6  Sumber penelitian
Sumber-sumber yang digunakan dalam penelitian sumber sekunder. Sumber sekunder yang digunakan dalam penulisan ini adalah buku-buku.

1.7  Sistematika penulisan
Penulisan penelitian ini dibagi menjadi tiga bab yang terdiri atas:
            Bab I adalah pendahuluan. Bab ini berisi tentang gambaran umum mengenai masalah yang dibahas tentang Penetrasi Islam di Berbagai Daerah di Indonesia periode abad 13 sampai dengan abad 15.
Bab II membahas tentang periode awal masuknya Islam ke Indonesia.
Bab III membahas tentang proses dan saluran masuknya Islam di Jawa, Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, dan Maluku.
Bab IV membahas tentang pengaruh Islam terhadap berbagai bidang kehidupan masyarakat tradisional Indonesia kala itu.
Bab V yaitu kesimpulan dari seluruh penelitian.


BAB II
PERIODE AWAL MASUKNYA ISLAM KE NUSANTARA

Islam menjadi agama perubahan karena kedatangannya ke Nusantara karena Islam mampu memberi pencerahan bagi ummat di Nusantara yang saat itu masih banyak yang menyembah berhala. Islam datang ke Nusantara menghadapi adat dan kebiasaan masyarakat yang berbeda-beda dan jauh dengan ajaran Islam seperti situasi politik dan sosial yang saat itu sangat di dominasi oleh kepercayaan-kepercayaan mistis. Berikut akan menjelaskan proses Islam masuk di Nusantara.
Masuknya Islam ke Nusantara sampai saat ini masih diperdebatkan karena tidak banyaknya data-datanya yang mendukung dan bisa dilacak. Pertanyaan awal yang menjadi pertanyaan adalah definisi dari kata “masuk” islam ke Nusantara.
1.                  Dalam arti sentuhan (ada hubungan dan ada pemukiman Muslim).
2.                  Dalam arti sudah berkembang adanya komunitas masyarakat Islam.
3.                  Dalam arti sudah berdiri Islamic State (Negara/kerajaan Islam).
Beberapa pendapat pernah dilontarkan oleh beberapa ahli terkait dengan awal masuknya Islam ke Nusantara. Di antaranya sebagai berikut:

A.      Islam masuk ke Barus[2]
Papan tinggi adalah sebuah pemakaman di Bandar Barus, pantai Barat Sumatera Utara, maka disalah satu “batu nisan” di situ terdapat sebuah nama Said Mahmud Al Hadramaut. Menurut naskah tangan yang terdapat di Museum Jakarta, bahwa Syeh Said Mahmud ini keluarga Rasulullah Muhammad SAW. Syeh Said Mahmud diceritakan bahwa dia meng-Islamkan Raja Guru Marskot, Raja Batak Islam pertama di Barus. Kedatangan Said Mahmud dari arab ke Barus beum diketahui dengan pasti.

B.       Islam Masuk ke Indonesia Pada Abad ke 7
1.      Seminar yang berlangsung di banda aceh pada tahun 1978 tentang masuk dan berkembannya islam di Indonesia menghasilkan suatu kesimpulan bahwa kerajaan Islam pertama adalah perlak, lamuri, dan pasai yang berdasarkan makalah prof. A. Hasjmy.[3]
2.      Pendapat Harry W. Hazard dalam Atlas of Islamic History (1954), diterangkan bahwa kaum Muslimin masuk ke Indonesia pada abad ke-7 M yang dilakukan oleh para pedagang muslim yang selalu singgah di sumatera dalam perjalannya ke China.
3.      Pendapat Gerini dalam Futher India and Indo-Malay Archipelago, di dalamnya menjelaskan bahwa kaum Muslimin sudah ada di kawasan India, Indonesia, dan Malaya antara tahun 606-699 M.
4.      Prof. Sayed Naguib Al Attas dalam Preliminary Statemate on General Theory of Islamization of Malay-Indonesian Archipelago (1969), di dalamnya mengungkapkan bahwa kaum muslimin sudah ada di kepulauan Malaya-Indonesia pada 672 M.
5.      Prof. Sayed Qodratullah Fatimy dalam Islam comes to Malaysia mengungkapkan bahwa pada tahun 674 M. kaum Muslimin Arab telah masuk ke Malaya.
6.      Prof. S. muhammmad Huseyn Nainar, dalam makalah ceramahya berjudul Islam di India dan hubungannya dengan Indonesia, menyatakan bahwa beberapa sumber tertulis menerangkan kaum Muslimin India pada tahun 687 sudah ada hubungan dengan kaum muslimin Indonesia.
7.      W.P. Groeneveld dalam Historical Notes on Indonesia and Malaya Compiled From Chinese sources, menjelaskan bahwa pada Hikayat Dinasti T’ang memberitahukan adanya Aarb muslim berkunjung ke Holing (Kalingga, tahun 674). (Ta Shih = Arab Muslim).
8.      T.W. Arnold dalam buku The Preching of Islam a History of The Propagation of The Moslem Faith, menjelaskan bahwa Islam datang dari Arab ke Indonesia pada tahun 1 Hijriyah (Abad 7 M).

C.      Islam Masuk Ke Indonesia pada Abad ke-11
Satu-satunya sumber ini adalah diketemukannya makam panjang di daerah Leran Manyar, Gresik, yaitu makam Fatimah Binti Maimoon dan rombongannya. Pada makam itu terdapat prasati huruf Arab Riq’ah yang berangka tahun (dimasehikan 1082).

D.      Islam Masuk Ke Indonesia Pada Abad Ke-13
a.       Catatan perjalanan marcopolo, menyatakan bahwa ia menjumpai adanya kerajaan Islam Ferlec (mungkin Peureulack) di aceh, pada tahun 1292 M.
b.      K.F.H. van Langen, berdasarkan berita China telah menyebut adanya kerajaan Pase (mungkin Pasai) di aceh pada 1298 M.
c.       J.P. Moquette dalam De Grafsteen te Pase en Grisse Vergeleken Met Dergelijk Monumenten uit hindoesten, menyatakan bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad ke 13.
d.      Beberapa sarjana barat seperti R.A Kern; C. Snouck Hurgronje; dan Schrieke, lebih cenderung menyimpulkan bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad ke-13, berdasarkan saudah adanya beberapa kerajaaan islam di kawasan Indonesia.

Sementara itu ada juga beberapa para ahli yang menyampaikan beberapa teorinya terkait dengan kedatangan Islam di Nusantara, yaitu:
1.      Teori Pertama, diusung oleh Snouck Hurgronje yang mengatakan Islam masuk ke Indonesia dari wilayah-wilayah di anak benua India. Tempat-tempat seperti Gujarat, Bengali dan Malabar disebut sebagai asal masuknya Islam di Nusantara. Dalam L’arabie et les Indes Neerlandaises, Snouck mengatakan teori tersebut didasarkan pada pengamatan tidak terlihatnya peran dan nilai-nilai Arab yang ada dalam Islam pada masa-masa awal, yakni pada abad ke-12 atau 13. Snouck juga mengatakan, teorinya didukung dengan hubungan yang sudah terjalin lama antara wilayah Nusantara dengan daratan India.
2.      Teori kedua, adalah Teori Persia. Tanah Persia disebut-sebut sebagai tempat awal Islam datang di Nusantara. Teori ini berdasarkan kesamaan budaya yang dimiliki oleh beberapa kelompok masyarakat Islam dengan penduduk Persia. Misalnya saja tentang peringatan 10 Muharam yang dijadikan sebagai hari peringatan wafatnya Hasan dan Husein, cucu Rasulullah. Selain itu, di beberapa tempat di Sumatera Barat ada pula tradisi Tabut, yang berarti keranda, juga untuk memperingati Hasan dan Husein. Ada pula pendukung lain dari teori ini yakni beberapa serapan bahasa yang diyakini datang dari Iran. Misalnya jabar dari zabar, jer dari ze-er dan beberapa yang lainnya. Teori ini menyakini Islam masuk ke wilayah Nusantara pada abad ke-13. Dan wilayah pertama yang dijamah adalah Samudera Pasai.
3.      Teori ketiga, adalah berasal dari arab sendiri yang menyetakan bahwa expedisi Islam telah terjadi sejak abad ke 7 M atau abad 1 hijriyah yaitu saat khulafaur rasyidin masih memerintah. Teori ini memberikan pemehaman bahwa Islam datang langsung dari tanah Mekah dan Madinah yang dibawa oleh para pendakwah.


BAB III
PROSES DAN SALURAN MASUKNYA ISLAM DI JAWA, SUMATERA, SULAWESI, KALIMANTAN, DAN MALUKU

Setelah Islam masuk ke Nusantara melalui beberapa perantara dapat dipastikan bahwa Islam menjadi agama yang dicintai oleh masyarakat di Nusantara pada saat itu, hal ini terbukti dari banyaknya peninggalan sejarah masa Islam di Nusantara yang berdomisili sebagian banyaknya di pulau Sumatera dan Jawa. Pulau Kalimantan dan Sulawesi juga mengalami hal yang serupa, kebanyakan yang membawa Islam kesana adalah para ulama dan kyai dari Sumatera dan Jawa, akan tetapi semangat mereka akan menjadikan Islam sebagai suatu landasan bentuk negara sangat kuat maka tak heran munculnya berbagai kesultanan di sana.
Sumber-sumber literatur Cina menyebutkan, menjelang seperempat abad ke-7, sudah berdiri perkampungan Arab Muslim di pesisir pantai Sumatera. Di perkampungan-perkampungan ini diberitakan, orang-orang Arab bermukim dan menikah dengan penduduk lokal dan membentuk komunitas-komunitas Muslim.
Kian tahun, kian bertambah duta-duta dari Timur Tengah yang datang ke wilayah Nusantara. Seperti pada masa Dinasti Umayyah, ada sebanyak 17 duta Muslim yang datang ke Cina. Pada Dinasti Abbasiyah dikirim 18 duta ke negeri Cina. Bahkan pada pertengahan abad ke-7 sudah berdiri beberapa perkampungan Muslim di Kanfu atau Kanton.
Tentu saja, tak hanya ke negeri Cina perjalanan dilakukan. Beberapa catatan menyebutkan duta-duta Muslim juga mengunjungi Zabaj atau Sribuza atau yang lebih kita kenal dengan Kerajaan Sriwijaya. Hal ini sangat bisa diterima karena zaman itu adalah masa-masa keemasan Kerajaan Sriwijaya. Tidak ada satu ekspedisi yang akan menuju ke Cina tanpa melawat terlebih dulu ke Sriwijaya.
Selain Sabaj atau Sribuza atau juga Sriwijaya disebut-sebut telah dijamah oleh dakwah Islam, daerah-daerah lain di Pulau Sumatera seperti Aceh dan Minangkabau menjadi lahan dakwah. Bahkan di Minangkabau ada tambo yang mengisahkan tentang alam Minangkabau yang tercipta dari Nur Muhammad. Ini adalah salah satu jejak Islam yang berakar sejak mula masuk ke Nusantara.
Di saat-saat itulah, Islam telah memainkan peran penting di ujung Pulau Sumatera. Kerajaan Samudera Pasai-Aceh menjadi kerajaan Islam pertama yang dikenal dalam sejarah.
Selain di Pulau Sumatera, dakwah Islam juga dilakukan dalam waktu yang bersamaan di Pulau Jawa. Prof. Hamka dalam Sejarah Umat Islam mengungkapkan, pada tahun 674 sampai 675 masehi duta dari orang-orang Ta Shih (Arab) untuk Cina yang tak lain adalah sahabat Rasulullah sendiri Muawiyah bin Abu Sofyan, diam-diam meneruskan perjalanan hingga ke Pulau Jawa. Muawiyah yang juga pendiri Daulat Umayyah ini menyamar sebagai pedagang dan menyelidiki kondisi tanah Jawa kala itu.[4]
Ekspedisi ini mendatangi Kerajaan Kalingga dan melakukan pengamatan. Maka, bisa dibilang Islam merambah tanah Jawa pada abad awal perhitungan hijriah. Jika demikian, maka tak heran pula jika tanah Jawa menjadi kekuatan Islam yang cukup besar dengan Kerajaan Giri, Demak, Pajang, Mataram, bahkan hingga Banten dan Cirebon.
Proses dakwah yang panjang, yang salah satunya dilakukan oleh Wali Songo atau Sembilan Wali adalah rangkaian kerja sejak kegiatan observasi yang pernah dilakukan oleh sahabat Muawiyah bin Abu Sofyan.
Peranan Wali Songo dalam perjalanan Kerajaan-kerajaan Islam di Jawa sangatlah tidak bisa dipisahkan. Jika boleh disebut, merekalah yang menyiapkan pondasi-pondasi yang kuat dimana akan dibangun pemerintahan Islam yang berbentuk kerajaan. Kerajaan Islam di tanah Jawa yang paling terkenal memang adalah Kerajaan Demak. Namun, keberadaan Giri tak bisa dilepaskan dari sejarah kekuasaan Islam tanah Jawa.
Sebelum Demak berdiri, Raden Paku yang berjuluk Sunan Giri atau yang nama aslinya Maulana Ainul Yaqin, telah membangun wilayah tersendiri di daerah Giri, Gresik, Jawa Timur. Wilayah ini dibangun menjadi sebuah kerajaan agama dan juga pusat pengkaderan dakwah. Dari wilayah Giri ini pula dihasilkan pendakwah-pendakwah yang kelah dikirim ke Nusatenggara dan wilayah Timur Indonesia lainnya.

F.       Proses Islamisasi di Jawa
Karena Indonesia memiliki titik-titik pangsa dagang yang amat diminati oleh para pedagang, hal ini mengakibatkan Indonesia menjadi sebuah perkumpulan dan perpaduan budaya-budaya dunia yang dibawa oleh para pedagang. Pedagang-pedagang Islam khususnya, yang berasal dari Arab, India ataupun Persia, telah menetap di Indonesia bahkan sebelum Islam menjadi agama yang populer di kalangan masyarakat lokal. Pedagang-pedagang Islam dari Arab, Persia, dan India sudah berdagang di Indonesia sejak abad ke-7 M, atau saat Islam mulai berkembang di Timur Tengah.[5]
Masyarakat pribumi yang berada dalam kepulauan Indonesia mulai memeluk Islam pada abad ke-13. Masyarakat Muslim tersebut telah tersebar di beberapa daerah di Indonesia. Bukti-bukti adanya masyarakat Muslim ini dapat ditemukan melalui prasasti-prasasti atau biasanya nisan kubur dengan huruf Arab di atasnya.[6] Di Jawa, makam Fatimah binti Maimun di Leran (Gresik) bertuliskan angka 475 H (1082 M). Para ahli sejarah berpendapat bahwa Fatimah binti Maimun ini adalah istri dari seorang pedagang asing Muslim yang kebetulan sedang berdagang di Jawa. Di bagian Utara Sumatera ke udian ditemukan nisan dari Sultan Sulaiman bin Abdullah bin al-Basir yang diperkirakan merupakan bukti dari adanya suatu Kerajaan Islam di Aceh sekaligus bukti dari hadirnya Islam di Indonesia pada abad 13.
Catatan dari Tome Pires (Portugis) dan Marcopolo (musafir Venesia), dalam catatannya mengatakan bahwa adanya perkampungan Islam di bagian Utara Sumatera. Marcopolo sendiri mengenal Perlak sebagai sebuah kota Islam. Seorang musafir Maroko, Ibn Battuta, dalam perjalanannya menuju Cina saat melewati wilayah nusantara mendapati bahwa penguasanya merupakan pengikut mazhab-fikih Syafi’i. Dalam bukunya Suma Oriental, Tome Pires menyebutkan bahwa sebagian besar raja-raja di Sumatera telah beragama Islam, namun daerah Jawa Barat yang saat itu masih dikuasai oleh kerajaan Hindu-Buddha yaitu Kerajaan Pajajaran, malah memusuhi Islam.[7]
Makam-makam Islam yang berada di situs-situs Majapahit menunjukkan bahwa Islam hadir ketika Majapahit sedang berada dalam puncak kejayaannya. Dan kemudian Islam berkembang akibat hegemoni Majapahit yang mulai runtuh akibat perang perebutan kekuasaan antara Wikramawhardana dan Bhre Wirabumi, sepeninggal Gajah Mada (1364 M) dan Hayam Wuruk (1389 M). [8]
Di Jawa, penyebaran agama Islam dihadapkan kepada dua jenis lingkungan budaya Kejawen, yaitu lingkungan  budaya istana (Majapahit) yang telah menyerap unsur Hinduisme dan budaya pedesaan (wong cilik) yang masih hidup dalam bayang-bayang animisme-dinamisme, dan hanya lapisan luarya saja yang terpengaruh oleh Hinduisme. Disebutkan dalam Babad Tanah Jawi bahwa raja Majapahit kala itu menolak kehadiran agama baru tersebut. Sehingga kemudian para pendakwah menyebarkan Islam lebih menekankan dakwahnya kepada masyarakat-masyarakat pedesaan.[9]
Islam sulit diterima oleh kalangan istana karena budaya Hindu mereka yang mengenal kasta. Sedangkan Islam lebih mudah diterima oleh masyarakat pedesaan karena mereka ingin hidup terlepas dari kasta yang selama ini membelenggu mereka. Mereka yang disebut-sebut sebagai kawula bisa diperlakukan sama dan setara dalam Islam. Penyebaran Islam pun bersifat damai dan represif sehingga agama ini lebih mudah diterima oleh masyarakat.
Islam dan penyebarannya datang dengan cara yang sangat damai. Jika di istana sedang terjadi kericuhan, Islam dijadikan sebagai suatu senjata politik bagi kaum-kaum yang berkehendak atas kekuasaan tersebut. Bagi mereka hal tersebut bukan semata hanya untuk menyebarkan agama, tapi juga secara politis mereka ingin menguasai kerajaan di sekitar dan melakukan ekspansi-ekspansi wilayah.
Uka Tjandrasasmita berpendapat bahwa ada enam saluran islamisasi yang berkembang di Indonesia, yaitu saluran perdagangan, saluran perkawinan, saluran tasawuf, saluran pendidikan, saluran kesenian, dan saluran politik.[10]
Uka Tjandrasasmita menyebutkan bahwa para pedagang Muslim banyak yang bermukim di pesisir Pulau Jawa yang ketika itu penduduknya masih kafir. Lalu mereka membangun masjid-masjid dan mendatangkan mullah-mullah sehingga para penduduk menjadi mudlim dan orang Jawa yang kaya.
Para pedagang Muslim memiliki status ekonomi jauh lebih tinggi daripada penduduk pribumi, sehingga mereka menikahkan putri-putri mereka kepada para pedagan tersebut dan akhirnya mereka pun ikut masuk Islam. Sehingga kemudian timbulah kampung-kampung Islam yang semakin meluas.
Para pengajar tasawuf atau sufi ada yang mengawini bangsawan setempat, sehingga kemudian teosofi yang mereka ajarkan dengan bentuk Islam tersebut mudah dimengerti dan diterima oleh masyarakat yang sebelumnya telah mengenal agama Hindu.
Islamisasi juga dilakukan dengan pendidikan. Setelah melalui pendidikan di pesantren atau pondok-pondok mereka akan kembali ke kampung halaman masing-masing dan kemudian turut menyebarkan agama Islam.
Dalam saluran kesenian, wayanglah yang paling terkenal. Sunan Kalijaga yang paling mahir melakukan pertunjukkan, tidak meminta bayaran kepada para penontonnya, ia hanya meminta mereka untuk mengucapkan syahadat sehingga secara resmi mereka telah masuk Islam.
Dari segi politik di Jawa ataupun Sumatera, yang terjadi setiap kerajaan Islam memerangi kerajaan non-Islam dan kemudian kerjaan non-Islam tersebut kalah, maka mereka secara politis telah membawa  kerajaan dan pengikutnya tersebut untuk memeluk Islam.

G.      Proses Islamisasi di Sumatera
Kondisi politik masing-masing daerah saat Islam masuk di tiap daerah berbeda-beda, sebagai contoh sistem pemerintahan kerajaan Siak sebagai sistem pemerintahan lokal yang otonom. Pemerintahan di Kerajaan Siak di pecah kedalam suku-suku kecil seperti Suku Batung, Suku Berombong, Suku Delima dan lain-lain yang berjumlah 73 suku. Masing-masing suku dipimpin oleh kepala suku yang di sebut Batin. Sultan tidak dapat ikut campur sesuka hatinya apa lagi bentuk kehidupan masyarakat yang “Tradisi-Konvensional”.
Islam masuk di daerah Sriwijaya dapatlah dipastikan pada abad ke-7. Ini mengingat cerita buku sejarah Cina yang menyebutkan bahwa Dinasti T’ang yang memberitakan utusan Tacher (sebutan untuk orang arab) ke Lingga pada tahun 674 Masehi. Karena Sriwijaya sering di kunjungi oleh pedagang arab dalam jalur perdagangan, maka Islam saat itu menrupakan proses awal Islamisasi. Sesuai dengan berita Cina di zaman T’ang tersebut telah adanya pemukiman kampung arab di pantai barat Sumatera.[11]Ini memberi keyakinan kepada kita bahwa dengan kutipan di atas agama Islam telah masuk di daerah Sumatera Selatan pada masa kekuasaan Dapunta Hyang Sriwijaya.
Sumatera merupakan wilayah pertama di Nusantara yang berinterkasi dengan Islam. Disini, secara sederhana bisa dikatakan berawal dari komunitas masyarakat yang pada akhirnya membukasebuah wilayah dan mengangkat seorang tokoh berpengaruh untuk kemudian menjadi pemimpin komunitas masyarakat tersebut. Alasan mendasar mengapa wilayah Barat Nusantara dan sekitar Malaka sejak masa kuno merupakan wilayah yang menjadi titik perhatian adalah hasil bumi yang dijual di daerah tersebut memiliki kemenarikan bagi para pedagang dan menjadi daerah lintasan penting antara Cina dan India. Sementara itu, pala dan cengkeh yang berasal dari Maluku, dipasarkan di Sumatera, untuk kemudian di jual kepada pedagang asing. Hal ini menjadi cikal bakal proses Islamisasi di Sumatera. Menurut J.C van Leur, berdasarkan berbagai cerita perjalanan dapat diperkirakan bahwa sejak  674 M ada koloni-koloni Arab di barat laut Sumatera, yaitu di Barus, daerah penghasil kapur barus.[12]
Munculnya kekuasaan Islam telah dirintis pada periode abad 7-8 M, namun hal itu belum terlalu signifikan dikarenakan hegemoni maritim Sriwijaya yang berpusat di Palembang dan kerajaan Hindu di Jawa, seperti Singasari dan Majapahit. Pada masa ini para pedagang, ahli-ahli dan mubaligh Islam membentuk komunitas-komunitas Islam. Mereka mengajarkan ajaran-ajaran Islam yang menekankan persamaan dan toleransi antar sesama umat. Ajaran ini sungguh berbeda dengan ajaran agama Hindu yang lebih menekankan adanya perbedaan derajad antar manusia. Ajaran ini menarik perhatian masyarakat Indonesia pada masa itu, terlebih lagi Islam disebarkaan dengan cara damai. Hal ini yang membuat ajaran agama Islam bisa berkembang dengan cepat.[13]
Pada abad ke-7 sampai abad ke-10, kerajaan Sriwijaya meluaskan daerah kekuasaannya ke daerah Semenanjung Malaka dampai Kedah. Datangnya orang-orang Muslim ke daerah tersebut belum terlihat dampak-dampak politiknya, karena memang pada dasanya tujuan mereka datang yakni untuk berdagang.  Keterlibatan orang Muslim terlihat pada abad ke-9 dengan adanya peristiwa pemberontakan petani-petani terhadap kekuasaan Dinasti T’ang pada masa pemerintahan Kaisar Hi-Tsung (878-889M). Akibat dari pemberontakan ini, banyak orang Muslim yang dibunuh. Sebagian lainnya lari ke Kedah, wilayah yang masuk kekuasaan Sriwijaya, bahkan ada yang ke Palembang dan membuat perkampungan musilim di daerah tersebut[14].
Pada abad ke-13, Sriwijaya mulai mengalami kemunduran. Hal tersebut dikarenakan adanya ekspedisi Pamalayu yang dilakukan oleh kerajaan Singasari pada tahun 1275. Kelemahan Sriwijaya dimanfaatkan pula oleh pedagang-pedagang muslim untuk mendapatkan keuntungan politik dan perdagangan. Mereka mendukung daerah-daerah yang akan muncul dan menyataakan diri sebagai kerajaan Islam, yaitu kerajaan Samudra Pasai di pesisir Timur Laut Aceh. Daerah ini sudah disinggahi pedagang-pedagang Muslim sejak abad 7 dan abad ke-8. Hal itu membuktikan bahwa proses islamisasi telah berjalan sejak saat itu. Kerajaan Samudra Pasai dengan segera berkembang biak dalam bidang politik maupun perdagangan. 
Setelah kerajaan Islam ini berdiri, perkembangan masyarakat Muslim di Malaka makin lama makin meluas dan pada awal abad ke-15 M, di daerah ini lahir kerajaan Islam, yang merupakan kerajaan Islam kedua di Asia Tenggara. Laju perkembangan masyarakat Muslim ini berkaitan erat dengan keruntuhan Sriwijaya. Malaka merupakan pusat perdagangan yang paling penting di kepulauan bagian barat, dan oleh karenanya menjadi pusat bagi orang-orang muslim asing, dan tampaknya menjadi penopang penyebaran agama Islam[15]. Setelah Malaka jatuh ke tangan Portugis (1511 M), Mata rantai pelayaran beralih ke Aceh, yakni kerajaan Islam yang akan melanjutkan kejayaan Samudra Pasai[16]. Pada masa inilah dimulai proses Islamisasi di Nusantara yang lebih cepat dibandingkan dengan masa sebelumnya.
Menurut H.J de Graff, Aceh menerima Islam dari Pasai yang kini menjadi bagian wilayah Aceh dan pergantian agama diperkirakan terjadi mendekati pertengahan abad ke-14. Menurutnya kerajaan Aceh merupakan penyatuan dari dua kerajaan kecil, yaitu Lamuri dan Aceh Dar Al-Kamal[17]. Untuk menghindari gangguan Portugis yang menguasai Malaka, untuk sementara waktu kapal-kapal memilih berlayar menelusuri pantai Barat Sumatera. Aceh kemudian berusaha melebarkan kekuasaannya ke Selatan sampai ke Pariaman dan Tiku. Dari pantai Sumatera, kapal-kapal memasuki Selat Sunda.
Berdasarkan berita Tome Pires (1512-1515), dalam Suma Oriental, dapat diketahui bahwa daerah-daerah  di sekitar pesisir Sumatra Utara dan timur Selat Malaka, yaitu dri Aceh sampai Palembang sudah banyak terdapat masyarakat dari kerajaan-kerajaan Islam. Akan tetapi, menurut berita itu, daerah-daerah yang belum Islam masih terhitung banyak juga. Proses Islamisasi ke daerah-daerah pedalaman Aceh, Sumatera Barat, terutama terjadi sejak Aceh melakukan ekspansi politiknya pada abad ke-16 dan 17 M. 
Adanya proses Islamisasi tersebut dapat dibuktikan dengan beberapa bukti-bukti yang ada. Menurut M.C.Riekliefs, petunjuk pertama tentang muslim Indonesia berkaitan dengan bagian utara Sumatera. Di pemakaman Lamreh ditemukan ditemukan nisan Sultan Sulaiman bin Abdullah bin Al-basir, yang wafat pada tahun 608 H/ 1211  M. Ini merupakan petunjuk pertama tentang keberadaan kerajaan Islam di wilayah Indonesia. Pada waktu musafir Venesia, Marco Polo, singgah di Sumatera dalam perjalanan pulangnya dari Cina pada tahun 1292, dia mengenal Perlak sebagai sebuah kota Islam[18].
Selain itu, proses Islamisasi di Sumatera, juga dapat dibuktikan dengan adanya Hikayat Raja-Raja Pasai. Hal itu merupakan salah satu sumber yang berbahasa Melayu, tetapi disalin di Demak (Jawa Utara) pada tahun 1814. Legenda ini menceritakan bagaimana Islam masuk ke Samudra. Dalam cerita ini disebutkan bahwa Khalifah Mekah mendengar tentang adanya Samudra dan memutuskan untuk mengirim sebuah kapal ke sana untuk memenuhi rmalan Nabi Muhammad bahwa suatu hari nanti akan ada sebuah kota besar di timur yang bernama Samudra, yang akan menghasilkan banyak orang suci. Setelah itu, Sejarah Melayu juga salah satu hal yang dapat digunakan untuk menggambarkan proses Islamisasi. Sejarah Melayu merupakan naskah berbahasa Melayu. Satu naskah bertarikh 1021 H(1612 M), tetapi naskah ini hana ada dalam salinan dari awal abad XIX. Bila Hikayat raja-raja Pasai bercerita tentang masuk Islamnya Samudra, Sejarah Melayu berisi suatu kisah mengenai masuk Islamnya Raja Malaka. Raja ini juga bermimpi bahwa Nabi menampakkan diri kepadanya, mengajarinya cara mengucapkan dua kalimat syahadat, memberinya nama baru Muhammad, dan memberitahukannya bahwa pada hari berikutnya akan tiba sebuah kapal dari negeri Arab yang mengangkut seorang ulama yang harus dipatuhinya.
Ada empat hal utama yang ingin disampaikan historiografi tradisional lokal semacam ini. Pertama, Islam di Nusantara di bawa langsung dari tanah Arab. Kedua, Islam diperkenalkan oleh para guru atau Juru Dakwah ‘profesional”. Ketiga, orang-orang yang pertama kali masuk Islam adalah para penguasa. Keempat, sebagian besar para juru dakwah “professional” datang di Nusantara pada abad ke-12 dan ke-13. Orang-orang Muslim dari luar memang telah ada di Nusantara sejak abad pertama Hijriah, sebagaimana yang dinyatakan oleh Arnorld dan ditegaskan oleh kalangan ahli Melayu-Indonesia, tetapi jelas bahwa hanya setelah abad ke-12 pengaruh Islam dikepulauan Melayu menjadi lebih jelas dan kuat. Oleh karena itu, Islamisasi tampaknya baru mengalami percepatankhususnya selama abad ke-12 sampai abad ke-16.
Sampai berdirinya kerajaan-kerajaan Islam itu, proses Islamisasi di Sumatera dapat dibagi menjadi tiga fase, yakni
A.    Singgahnya pedagang-pedagang Islam di pelabuhan-pelabuhan Nusantara. Sumbernya adalah berita luar negeri, terutama Cina,
B.     Adanya komunitas-komunitas Islam di beberapa daerah kepulauan Indonesia. Sumbernya, disamping berita-berita asing, juga makam-makam Islam, dan
C.     Berdirinya kerajaan-kerajaan Islam.
Dengan demikian bahwa perkembangan agama Islam di Indonesia dimulai dengan cara damai melalui para bangsawan dan juga rakyat pada umumnya melalui kegiatan perdagangan dan para pendakwah, namun apabila situasi politik di kerajaan-kerajaan itu tidak kondusif dikarenakan oleh perebutan kekuasaan antar keluarga kerajaan sehingga menyebabkan kekacauan dan lemahnya pemerintahan, Islam dijadikan alat politik bagi golongan bangsawan dan raja-raja yang menghendaki kekuasaan. Mereka menghubungi saudagar-saudagar muslim yang posisi ekonominya kuat karena penguasaan atas pelayaran dan perdagangan.

H.      Proses Islamisasi di Sulawesi
Ribuan pulau yang ada di Indonesia, sejak lama telah menjalin hubungan dari pulau ke pulau. Baik atas motivasi ekonomi maupun motivasi politik dan kepentingan kerajaan. Hubungan ini pula yang mengantar dakwah menembus dan merambah Celebes atau Sulawesi.
Menurut catatan company dagang Portugis yang datang pada tahun 1540 saat datang ke Sulawesi, di tanah ini sudah bisa ditemui pemukiman Muslim di beberapa daerah. Meski belum terlalu besar, namun jalan dakwah terus berlanjut hingga menyentuh raja-raja di Kerajaan Goa yang beribu negeri di Makassar.
Raja Goa pertama yang memeluk Islam adalah Sultan Alaidin al Awwal dan Perdana Menteri atau Wazir besarnya, Karaeng Matopa pada tahun 1603. Sebelumnya, dakwah Islam telah sampai pula pada ayahanda Sultan Alaidin yang bernama Tonigallo dari Sultan Ternate yang lebih dulu memeluk Islam. Namun Tonigallo khawatir jika ia memeluk Islam, ia merasa kerajaannya akan di bawah pengaruh kerajaan Ternate.
Beberapa ulama Kerajaan Goa di masa Sultan Alaidin begitu terkenal karena pemahaman dan aktivitas dakwah mereka. Mereka adalah Khatib Tunggal, Datuk ri Bandang, datuk Patimang dan Datuk ri Tiro. Dapat diketahui dan dilacak dari nama para ulama di atas, yang bergelar datuk-datuk adalah para ulama dan mubaligh asal Minangkabau yang menyebarkan Islam ke Makassar.
Pusat-pusat dakwah yang dibangun oleh Kerajaan Goa inilah yang melanjutkan perjalanan ke wilayah lain sampai ke Kerajaan Bugis, Wajo Sopeng, Sidenreng, Tanette, Luwu dan Paloppo.

D.      Proses Islamisasi di Kalimantan
            Menurut Tetek Tatum atau Talikawas[19], penduduk asli Kalimantan mempunyai tempat tinggal di pesisir. Sampai pada akhirnya masuklah pengaruh-pengaruh dari pendatang sebagai contoh pengaruh Hindu yang dibawa oleh kerajaan Majapahit sekitar abad ke-14 M di daerah Kayutangi (Martapura di daerah Kalimantan Selatan sekarang)[20]. Masuknya Majapahit di wilayah Kalimantan ini telah menaklukkan kerajaan-kerajaan orang Dayak di pesisir.[21] Orang-orang Dayak akhirnya mulai terpencar dan terdesak ke daerah pedalaman. Bagi kerajaan yang dapat ditaklukkan oleh Majapahit, kerajaan tersebut akan menganut agama Hindu.
            Nansarunai adalah kerajaan orang Dayak yang dihancurkan oleh Majapahit. Masuklah pengaruh Hindu ke Kalimantan pada tahun 1350 yang memunculkan kerajaan Hindu yang bernama Nagara Dipa. Negara Dipa memiliki ikatan yang kuat dengan kerajaan Majapahit akibat pernikahan putri dari Negara Dipa yang bernama Putri Jungjung Built dengan Pangeran Suryanata dari kerajaan Majapahit.
            Sebelum masuknya Hindu, orang Dayak menganut agama primitif di mana agama tersebut dikelompokkan ke dalam dinamisme, animisme, dan spiritualisme. Peneliti Belanda zaman dahulu menyatakan bahwa orang-orang Dayak menganut kepercayaan kepada roh-roh rendah dengan agama yang dinamakan agama Nelo atau agama dahulu yang kemudian diumpamakan Heiden (orang-orang kafir). Agama tersebut kemudian diberi nama agama Kaharingan oleh Y. Salilah yang kemudian direstui dan diterima semua pihak.[22]
            Masuknya Islam di Kalimantan ini adalah dengan masuknya orang-orang Melayu.[23] Orang-orang Melayu itu datang baik untuk menyebarkan agama Islam, kepentingan politik maupun keperluan perdagangan. Penyebaran Islam di Kalimantan sama halnya dengan penyebaran Islam di Jawa dan Sumatera dimulai dari wilayah pesisir kemudian menyebar ke wilayah pedalaman.
            Masuknya Islam yang diperkirakan pada tahun 1540, menyebabkan perpindahan di kalangan orang Dayak kepedalaman karena beberapa dari mereka belum bisa memeluk Agama Islam.[24] Setelah memeluk Islam, orang Dayak tidak lagi menyebut diri mereka orang Dayak melainkan menyebut diri mereka orang Melayu.
            Proses Islamisasi Kalimantan  (yang diawali oleh masuknya Islam pada tahun 1540 di wilayah Kalimantan) memiliki cara yang berbeda-beda di masing-masing wilayahnya. Proses Islamisasi di tiap-tiap daerah juga dipengaruhi oleh situasi masing-masing kerajaan dan situasi kerajaan-kerajaan Islam di Jawa yang sedang melancarkan ekspansi kekuasaannya ke wilayah Kalimantan.

a.      Proses Islamisasi di Wilayah Kalimantan Selatan
            Kerajaan Negara Dipa merupakan salah satu kerajaan Hindu terbesar di Kalimantan. Pada masa pemerinthan Maharaja Sari Kaburungan atau  Raden Sekar Sungsang, dia memindahkan wilayah kerajaan Negara Dipa ke daerah hilir pada percabangan anak sungai Bahan yaitu Muara Hulak yang kemudian diganti namanya menjadi Negara Daha. Kerajaan yang tadinya berdiri dengan nama Negara Dipa pun juga diganti namanya dengan Kerajaan Daha. Hal ini diakibatkan karena Ibu kota kerajaan disebut dengan nama yang sesuai dengan penempatan letak ibukotanya. Salah satu faktor penyebab pemindahan wilayah ibukota kerajaan tersebut dari Candi Agung (sekarang wilayah Amuntai) ke Muara Hulak atau Negara Daha adalah karena Raden Sekar Sungsang merasa wilayah Candi Agung telah kehilangan tuahnya sehingga apabila kerajaan tidak dipindahkan, bala bencana akan menyerang kerajaan tersebut.[25]
            Pada masa pemerintahan Raden Sekar Sungsang inilah Islam datang ke daerah Kalimantan yang berasal dari daerah Giri. Raden Sekar Sungsang pernah mengadakan perjalanan ke Jawa dan menikahi putri dari Sunan Giri. Namun, Islam belum berkembang luas di wilayah Kalimantan Selatan melalui peristiwa ini. Agama Islam berkembang pada masa pemerintahan Sultan Suryanullah diakibatkan oleh faktor politik berupa perebutan takhta kerajaan sepeninggal Maharaja Sukarama.
            Setelah Maharaja Sukarama meninggal, takhta kerajaan jatuh kepada Pangeran Tumenggung, tetapi beberapa tahun kemudian timbullah perpecahan dengan Raden Samudra . [26] Raden Samudra yang merupakan cucu dari Maharaja Sukarama merasa dirinya lebih berhak menjadi raja. Muncullah kerajaan Banjar dengan Raden Samudra sebagai rajanya yang dinobatkan oleh Patih Masih, Balit, Muhur, Kuwin, dan Balitung. Kerajaan ini kemudian  menjadi saingan dari kerajaan Negara Daha.
            Untuk merebut takhta miliknya dari Pangeran Tumenggung, Raden Samudra menjalin hubungan dengan kerajaan Demak di Jawa. Hal tersebut bertepatan dengan ekspansi yang dilakukan Pati Unus untuk menaklukkan kerajaan-kerajaan di Kalimantan sebelum menyerang Portugis dan Malaka pada tahun 1521. Hal ini dimaksudkan untuk membendung ekpansi Portugis yang sedang berusaha menguasai daerah-daerah antara Malaka dan Maluku.[27] Demak melihat ini sebagai kesempatan politik, sehingga Demak memberikan bantuan kepada Raja Samudra agar dia dapat merebut takhta kerajaan dari Pangeran Tumenggung dengan syarat saat Raden Samudra telah mendapatkan takhtanya, dia beserta rakyatnya harus memeluk agama Islam.
            Bala bantuan berupa tentara dari kerajaan Demak merupakan titik awal proses islamisasi yang terjadi di wilayah Kalimantan Selatan. Kemenangan Raden Samudra telah memebuat pangeran Tumenggung tunduk dan Raden Samudra akhirnya menguasai takhta. Kerajaan Negara Daha telah dikalahkan oleh kerajaan Banjar dan kemudian kerajaan Banjar menjadi kerajaan Islam yang berpengaruh di Kalimantan dengan Raden Samudra sebagai rajanya dengan gelar Sultan Suryanullah. Sultan Suryanullah kemudian meluaskan kekuasaannya sampai Sambas, Batanglawai Sukadana, Kotawaringin, Sampit, Madawi, dan Sambangan.[28] Sebagai imbalan atas bala bantuan yang diberikan oleh kerajaan Demak atau bisa dikatakan kerajaan Banjar sebagai wilayah perluasan kekuasaan kerajaan Demak, Sultan Suryanullah membayar upeti secara rutin kepada kerajaan Demak.
            Kedatangan Islam dengan damai berubah saat Islam dijadikan sebagai alat politik untuk mendapatkan kekuasaan oleh kaum bangsawan.[29] Proses islamisasi di wilayah Kalimantan Selatan atau tepatnya di Banjarmasin terjadi sekitar tahun 1550.[30] Penduduk asli Kalimantan Selatan yang pada awalnya merupakan suku Dayak, setelah mereka masuk Islam, mereka tidak mau disebut orang Dayak lagi. Mereka lebih senang menyebut dirinya orang Melayu  (Banjar).[31]

b.      Proses Islamisasi di Wilayah Kalimantan Timur
            Pada awal abad ke -13 M, berdirilah kerajaan  baru di Tepian Batu atau Kutai lama yang bernama kerajaan Kutai Kertanegara dengan rajanya yang pertama Aji Batara Agung Dewa Sakti (1300-1325 SM).[32] Kerajaan ini mempunyai hubungan yang kurang baik dengan kerajaan Kutai Martadipura yang terletak di wilayah Muara Kaman. Pada abad ke-16 terjadilh peperangan di antara keduanya dan Kerajaan Kutai Kartanegara di bawah rajanya Aji Pangeran Sinum Panji Mendapa akhirnya berhasil menaklukkan kerajaan Kutai Martadipura dan mengganti namanya mengganti Kerajaan Kuta Kartanegara Ing Martadipura.
            Sebelum kedatangan Islam, kerajaan Kutai Kartanegara adalah kerajaan bercorak Hindu, dan penduduk lainnya di pedalaman masih menganut animisme dan dinamisme.[33] Pada abad  ke- 16 M, tepat pada masa pemerintahan Aji Raja Mahkota Mulia Alam datanglah dua orang mubaligh yang bernama Datori Bandang dan Tuan Tunggang Parangan.[34] Kedua mubaligh tersebut datang setelah mengislamkan wilayah Makassar, tetapi Datori Bandang kembali lagi ke Makassar dikarenakan orang-orang Makassar kembali menjadi orang kafir lagi. Tuan Tunggang Parangan menetap di wilayah Kalimantan Timur berusaha  mengislamkan wilayah tersebut.
            Raja Aji Raja Mahkota Mulia Alam atau yang dikenal dengan sebutan Raja Mahkota menyatakan dirinya mau masuk Islam dengan syarat Tuan Tunggang Parangan harus mengalahkan dirinya melalui adu kesaktian. Akhirnya Raja Mahkota masuk Islam setelah ia merasa kalah saat adu kesaktian.[35] Kerajaan Kutai Kartanegara Ing Martadipura kemudian menjadi kerajaan Islam dengan nama Kesultanan Kutai Kartanegara Ing Martadipura. Islamisasi di Kutai ini diperkirakan terjadi pada tahun 1575 M.[36] Kerajaan Kutai Kartanegara kemudian menyebarkan pengaruh Islam hingga ke wilayah pedalaman di bawah pemerintahan Raja Aji di Langgar.[37] Pada abad ke- 18 M,  Islam mulai bisa diterima masyarakat secara menyeluruh dan sebutan raja kemudian diganti dengan sebutan Sultan. Sultan pertama yang menggunakan nama Islam adalah Sultan Aji Muhammad Idris.[38]

E.       Proses Islamisasi di Maluku
Kepulauan Maluku yang terkenal kaya dengan hasil bumi yang melimpah membuat wilayah ini sejak zaman antik dikenal dan dikunjungi para pedagang seantero dunia. Karena status itu pula Islam lebih dulu mampir ke Maluku sebelum datang ke Makassar dan kepulauan-kepulauan lainnya.
Kerajaan Ternate adalah kerajaan terbesar di kepulauan ini. Islam masuk ke wilayah ini sejak tahun 1440. Sehingga, saat Portugis mengunjungi Ternate pada tahun 1512, raja ternate adalah seorang Muslim, yakni Bayang Ullah. Kerajaan lain yang juga menjadi representasi Islam di kepulauan ini adalah Kerajaan Tidore yang wilayah teritorialnya cukup luas meliputi sebagian wilayah Halmahera, pesisir Barat kepulauan Papua dan sebagian kepulauan Seram.
Ada juga Kerajaan Bacan. Raja Bacan pertama yang memeluk Islam adalah Raja Zainulabidin yang bersyahadat pada tahun 1521. Di tahun yang sama berdiri pula Kerajaan Jailolo yang juga dipengaruhi oleh ajaran-ajaran Islam dalam pemerintahannya.































BAB IV
                PENGARUH ISLAM DALAM BERBAGAI ASPEK KEHIDUPAN
                                                                          
D.      Pengaruh Islam di Bidang Bahasa
            Konversi Islam nusantara awalnya terjadi di sekitar semenanjung Malaya. Menyusul konversi tersebut, penduduknya meneruskan penggunaan bahasa Melayu. Melayu lalu digunakan sebagai bahasa dagang yang banyak digunakan di bagian barat kepulauan Indonesia. Seiring perkembangan awal Islam, bahasa Melayu pun memasukkan sejumlah kosakata Arab ke dalam struktur bahasanya. Bahkan, Taylor mencatat sekitar 15% dari kosakata bahasa Melayu merupakan adaptasi bahasa Arab.[39]Selain itu, terjadi modifikasi atas huruf-huruf Pallawa ke dalam huruf Arab, dan ini kemudian dikenal sebagai huruf Jawi.
            Bersamaan naiknya Islam menjadi agama dominan kepulauan nusantara, terjadi sinkretisasi atas bahasa yang digunakan Islam. Sinkretisasi terjadi misalnya dalam struktur penanggalan Çaka. Penanggalan ini adalah mainstream di kebudayaan India. Secara sinkretis, nama-nama bulan Islam disinkretisasi Agung Hanyakrakusuma (sultan Mataram Islam) ke dalam sistem penanggalan Çaka. Penanggalan çaka berbasis penanggalan Matahari (syamsiah, mirip gregorian), sementara penanggalan Islam berbasis peredaran Bulan (qamariah). Hasilnya pada 1625, Agung Hanyakrakusuma mendekritkan perubahan penanggalan Çaka menjadi penanggalan Jawa yang sudah banyak dipengaruhi budaya Islam. Nama-nama bulan yang digunakan tetap 12, sama dengan penanggalan Hijriyah (versi Islam). Penyebutan nama bulan mengacu pada bahasa Arab seperti Sura (Muharram atau Assyura dalam Syiah), Sapar (Safar), Mulud (Rabi’ul Awal), Bakda Mulud (Rabi’ul Akhir), Jumadilawal (Jumadil Awal), Jumadilakir (Jumadil Akhir), Rejeb (Rajab), Ruwah (Sya’ban), Pasa (Ramadhan), Sawal (Syawal), Sela (Dzulqaidah), dan Besar (Dzulhijjah). Namun, penanggalan hariannya tetap mengikuti penanggalan Çaka sebab saat itu penanggalan harian Çaka paling banyak digunakan penduduk sehingga tidak bisa digantikan begitu saja tanpa menciptakan perubahan radikal dalam aktivitas masyarakat (revolusi sosial).
            Selain pembagian bulan, bahasa Arab merambah ke dalam kosakata. Sama dengan sejumlah bahasa Sanskerta yang diakui selaku bagian dari bahasa Indonesia, kosakata Arab pun akhirnya masuk ke dalam struktur bahasa Indonesia.

Bahasa Arab ini bahkan semakin signifikan di abad ke-18 dan 19 di Indonesia, di mana masyarakat nusantara lebih familiar membaca huruf Arab ketimbang Latin. Bahkan, di masa kolonial Belanda, mata uang ditulis dalam huruf Arab Melayu, Arab Pegon, ataupun Arab Jawi. Tulisan Arab pun masih sering diketemukan sebagai keterangan dalam batu nisan. 
E.       Pengaruh Islam di Bidang Pendidikan 
Salah satu wujud pengaruh Islam yang lebih sistemik secara budaya adalah pesantren. Asal katanya pesantren kemungkinan shastri (dari bahasa Sanskerta) yang berarti orang-orang yang tahu kitab suci agama Hindu. Atau, kata cantrik dari bahasa Jawa yang berarti orang yang mengikuti kemana pun gurunya pergi. Fenomena pesantren telah berkembang sebelum Islam masuk. Pesantren saat itu menjadi tempat pendidikan dan pengajaran agama Hindu. Setelah Islam masuk, kurikulum dan proses pendidikan pesantren diambilalih Islam. 
Pada dasarnya, pesantren adalah sebuah asrama tradisional pendidikan Islam. Siswa tinggal bersama untuk belajar ilmu keagamaan di bawah bimbingan guru yang disebut Kyai. Asrama siswa berada di dalam kompleks pesantren di mana kyai berdomisili. Dengan kata lain, pesantren dapat diidentifikasi adanya lima elemen pokok yaitu: pondok, masjid, santri, kyai, dan kitab-kitab klasik (kitab kuning).Seputar peran signifikan pesantren ini, Harry J. Benda menyebut sejarah Islam ala Indonesia adalah sejarah memperbesarkan peradaban santri dan pengaruhnya terhadap kehidupan keagamaan, sosial, dan ekonomi di Indonesia.[40] Melalui pesantren, budaya Islam dikembangkan dan beradaptasi dengan budaya lokal yang berkembang di sekitarnya tanpa mengakibatkan konflik horisontal signifikan.

F.       Pengaruh Islam di Bidang Arsitektur dan Kesenian 
Masjid adalah tempat ibadah umat Islam. Masjid-masjid awal yang dibangun pasca penetrasi Islam ke nusantara cukup berbeda dengan yang berkembang di Timur Tengah. Salah satunya tidak terdapatnya kubah di puncak bangunan. Kubah digantikan semacam meru, susunan limas tiga atau lima tingkat, serupa dengan arsitektur Hindu. Masjid Banten memiliki meru lima tingkat, sementara masjid Kudus dan Demak tiga tingkat. Namun, bentuk bangunan dinding yang bujur sangkar sama dengan budaya induknya.[41]
Perbedaan lain, menara masjid awalnya tidak dibangun di Indonesia. Menara dimaksudkan sebagai tempat mengumandakan adzan, seruan penanda shalat. Peran menara digantikan bedug atau tabuh sebagai penanda masuknya waktu shalat. Setelah bedug atau tabuh dibunyikan, mulailah adzan dilakukan. Namun, ada pula menara yang dibangun semisal di masjid Kudus dan Demak. Uniknya, bentuk menara di kedua masjid mirip bangunan candi Hindu. Meskipun di masa kini telah dilengkapi menara, bangunan-bangunan masjid jauh di masa sebelumnya masih mempertahankan bentuk lokalnya, terutama meru dan limas bertingkat tiga. 
Pusara atau makam adalah lokasi dikebumikannya jasad seseorang pasca meninggal dunia. Setelah pengaruh Islam, makam seorang berpengaruh tidak lagi diwujudkan ke dalam bentuk candi melainkan sekadar cungkup. Lokasi tubuh dikebumikan ini ditandai pula batu nisan. Nisan merupakan bentuk penerapan Islam di Indonesia. Nisan Indonesia bukan sekadar batu, melainkan terdapat ukiran penanda siapa orang yang dikebumikan. 
Ajaran Islam melarang kreasi makhluk bernyawa ke dalam seni. Larangan dipegang para penyebar Islam dan orang-orang Islam Indonesia. Sebagai pengganti kreativitas, mereka aktif membuat kaligrafi serta ukiran tersamar. Misalnya bentuk dedaunan, bunga, bukit-bukit karang, pemandangan, serta garis-garis geometris. Termasuk ke dalamnya pembuatan kaligrafi huruf Arab. Ukiran misalnya terdapat di Masjid Mantingan dekat Jepara, daerah Indonesia yang terkenal karena seni ukirnya. 
Seperti India, Islam pun memberi pengaruh terhadap sastra nusantara. Sastra bermuatan Islam terutama berkembang di sekitar Selat Malaka dan Jawa. Di sekitar Selat Malaka merupakan perkembangan baru, sementara di Jawa merupakan kembangan sastra Hindu-Buddha. Sastrawan Islam melakukan gubahan baru atas Mahabarata, Ramayana, dan Pancatantra. Hasil gubahan misalnya Hikayat Pandawa Lima, Hikayat Perang Pandawa Jaya, Hikayat Seri Rama, Hikayat Maharaja Rawana, Hikayat Panjatanderan. Di Jawa, muncul sastra-sastra lama yang diberi muatan Islam semisal Bratayuda, Serat Rama, atau Arjuna Sasrabahu. Di Melayu berkembang Sya’ir, terutama yang digubah Hamzah Fansuri berupa suluk (kitab yang membentangkan persoalan tasawuf). Suluk gubahan Fansuri misalnya Sya’ir Perahu, Sya’ir Si Burung Pingai, Asrar al-Arifin, dan Syarab al Asyiqin.





BAB V
KESIMPULAN

Penyebaran Islam merupakan salah satu proses yang sangat penting dalam sejarah Indonesia. Keadaan politik dan sosial budaya daerah-daerah ketika didatangi Islam sangat berbeda-beda. Islam masuk ke Indonesia disebarluaskan melalui kegiatan kaum pedagang dan para sufi. Hal ini berbeda dengan daerah Islam di Dunia lainnya yang disebarluaskan melalui penaklulan Arab dan Turki. Islam masuk di Nusantara dengan jalan damai, terbuka dan tanpa pemaksaan sehingga Islam sangat mudah diterima masyarakat.
Islam mulai berkembang di Jawa sejak abad 16 dengan datangnya pedagang-pedagang dari Arab, Persia, dan India. Islam lebih mudah diterima karena saat itu hegemoni Majapahit sedang runtuh dan penyebaran Islam sifatnya lebih represif (damai) serta tidak mengenal kasta dalam kelasan masyarakatnya. Runtuhnya Majapahit kemudian memberikan celah bagi Kerajaan Demak untuk menjadi penguasa baru di Jawa. Demak yang terletak di pesisir Pulau Jawa kemudian menjadi salah satu pusat perdagangan serta pusat penyebaran Islam kala itu.
Setelah Islam menjadi sangat populer di kepulauan nusantara, terjadi sinkretisasi atas bahasa yang digunakan Islam yang kemudian berafiliasi dengan mothertongue penduduk lokal kala itu. Selain dari segi bahasa, Islam masuk memengaruhi peradaban di nusantara dari segi arsitektur seperti dibangunnya masjid dan pusara-pusara. Sedangkan dalam bidang pendidikan, Islam membangun suatu pengaruh yang lebih sistemik yaitu dengan adanya budaya pesantren.












LAMPIRAN

Kosakata Indonesia yang dipengaruhi Bahasa Arab
Arab
Indonesia

Arab
Indonesia
isnain
Senin (dua)

`ajā'ib
Ajaib
tsalasa
Selasa (tiga)

`aib
Aib (malu)
arbain
Rabu (empat)

Ahl
Ahli
kamis
Khamis (lima)

`ādil
Adil
jumu’ah
Jumat (ramai)

`abd
Abdi
badan
Tubuh

abadī
Abadi
yatim
Yatim

Abad
Abad
wujud
Wujud (rupa)

dahsha
Dahsyat
usquf
Pemimpin gereja

dalīl
Dalil (bukti)
umr
Umur

ghaira
Gairah (hasrat)
daraja
Derajat

wajh
Wajah
darura
Darurat

wājib
Wajib
awwal
Awal

walīy
Wali
atlas
Atlas

waṣīya
Wasiat
asli
Asli

wilāya
Wilayah
‘amal
Amal

yaqīn
Yakin
ala
Alat

ya`nī
Yakni
alama
Alamat

Nashichah
Nasehat/nasihat
alami
Alami

Ijazah
Ijazah/ijasah










DAFTAR PUSTAKA

Ahmad, Zainal Abidin. Ilmu Politik Islam IV; Sejarah Islam dan Umatnya Sampai Sekarang. Jakarta: Penerbit Bulan Bintang. 1978.
Apipudin. Islam di Asia Tenggara. Jakarta: Akbar Media Eka Sarana. 2008.
Azra, Azyumardi, Perspektif Islam di Asia Tenggara, Jakarta: YayasantObor Indonesia, 1989.
Berg, H. J. Van Den. Dari Panggung Sejarah.
Dames, M. L. The book of Daurte Barbosa II. 1921.
Hamka. Sejarah Umat Islam IV. Bulan Bintang: Jakarta, 1981.
Hasjmy, A. Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia. Alma’arif: Bandung, 1981.
Meuraxa, Dada. Sejarah Masuknya Islam di Bandar Barus, Sumatera Utara. Sastrawan: Medan, 1973.
Moertono, Soemarsaid. Negara dan Ketatanegaraan di Jawa Lama; Suatu Studi Atas Periode Mataram Terakhir, Abad 16-19. New York: Cornell University. 1968.
Notosusanto, Nugroho. Sejarah Nasional Indonesia; Jilid III. Jakarta: Balai Pustaka. 2010.
O’Hanlon, Murray Gordon. Pesantren dan Dunia Pemikiran Santri: Problematika Metodologi Penelitian yang dihadapi Orang Asing. Malang: Universitas Muhammadiyah Malang. 2006.
Olthof, W. L. Babad Tanah Djawi. 1954.
Rama, Pangestu Ageng. Kebudayaan Jawa; Ragam Kehidupan Kraton dan Masyarakat di Jawa 1222-1998. Yogyakarta: Cahaya Ningrat. 2007.
Ricklefs, M.C. Islam In The Social Context. Australia: Centre of Southeast Asian Studies. 1991.
Ricklefs, M.C. Sejarah Indonesia Modern 1200-2008. Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta. 2010.
Robertson. Magellan’s Voyages Around the World by Antonio Pigafetta II. 1909.
Saleh, Mohamad Idwar. Tutur Candi:  Sebuah Karya Sastra Sejarah Banjarmasin. Jakarta: Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah. 1986.
Simuh. Islam dan Pergumulan Budaya Jawa. Jakarta: Teraju. 2003.
Soekmono, R. Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 3. Yogyakarta: Kanisius,                        Cet.19. 2008.
Syamsu, Muhammad. Ulama Pembawa Islam di Indonesia dan Sekitarnya. Majlis Ulama: Palembang, 1984.
Taylor, Jean Gelman. Indonesia: Peoples and Histories. New Haven: Yale University                    Press. 2003.
Tim Nasional Penulisan Sejarah Indonesia. Sejarah Nasional Indonesia Jilid aIV (Kemunculan Penjajahan di Indonesia). Jakarta: Balai Pustaka, 2010.
Tim Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Propinsi Kalimantan Tengah. Sejarah Daerah Kalimantan Tengah. Jakarta: Proyek Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1978.
Van Leur, J.C. Indonesian Trade and Society. Bandung: Sumur Bandung, 1960.
Yatim, Badri. Sejarah Peradaban Islam. Jakarta: PT Rajagrafindo Persada. 1993.


Sumber Internet
            (Diakses pada 8 April 2012)
Website Kesultanan Kutai Kartanegara. Sejarah Kesultanan Kutai Kartanegara, http://kesultanan.kutaikartanegara.com/ 
(Diakses pada 10 April 2012)



[1] M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern 1200-2008, hlm. 3.
[2] Dada Meuraxa, Sejarah Masuknya Islam di Bandar Barus, Sumatera Utara, h. 28-29, Sastrawan, Medan, 1973.
[3] Prof. A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia, Alma’arif, Bandung, 1981.
[4] Prof. Dr. Hamka, Sejarah Umat Islam, IV, h. 135, Bulan Bintang, Jakarta, 1981.
[5] M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern 1200-2008, hlm. 3.
[6] M.C. Ricklefs, Islam In The Social Context, hlm. 2.
[7] M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern 1200-2008, hlm. 11.
[8] Ibid, hlm. 196.
[9] Prof. Dr. Simuh, Islam dan Pergumulan Budaya Jawa, hlm. 66.
[10] Dr. Badri yatim, M.A., Sejarah Peradaban Islam, hlm. 201.
[11] Ibid, h 32-33.
[12] J.C van Leur, Indonesian Trade and Society, (Bandung: Sumur Bandung, 1960), hlm. 91
[13] Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, hlm. 194
[14] Tim Nasional Penulisan Sejarah Indonesia. Sejarah Nasional Indonesia Jilid III, hlm 2
[15]M.C Ricklefs. Sejarah Indonesia Modern 1200-2008, hlm.8
[16] Badhri yatim, Sejarah Peradaban Islam, hlm197
[17] Azyumardi Azra, Perspektif Islam di Asia Tenggara, hlm. 5
[18]M.C Ricklefs. Sejarah Indonesia Modern 1200-2008, hlm.4
[19] Tim Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Propinsi Kalimantan Tengah. Sejarah Daerah Kalimantan Tengah, (Jakarta: Proyek Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1978), 13.
[20] Ibid., 56.
[21] Ibid.
[22] Ibid., 116.
[23] Ibid., 59.
[24] Ibid.
[25]Mohamad Idwar Saleh, Tutur Candi:  Sebuah Karya Sastra Sejarah Banjarmasin , (Jakarta: Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah,1986), 22.
[26] Tim Nasional Penulisan Sejarah Indonesia. Sejarah Nasional Indonesia III Edisi Pemutakhiran, (Jakarta: Balai Pustaka, 2009), 10-11.
[27] Ibid., 11.
[28] Ibid.,  86.
[29] Apipudin. Islam di Asia Tenggara, (Jakarta: Akbar Media Eka Sarana, 2008), 32.
[30] Tim Nasional Penulisan Sejarah Indonesia. Sejarah Nasional Indonesia III Edisi Pemutakhiran, (Jakarta: Balai Pustaka, 2009), 11.
[31] Tim Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Propinsi Kalimantan Tengah. Sejarah Daerah Kalimantan Tengah, (Jakarta: Proyek Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1978), 14.
[32] Website Kesultanan Kutai Kartanegara. Sejarah Kesultanan Kutai Kartanegara, http://kesultanan.kutaikartanegara.com/  (Diakses pada 10 April 2012), 1.
[33] Tim Nasional Penulisan Sejarah Indonesia. Sejarah Nasional Indonesia III Edisi Pemutakhiran, (Jakarta: Balai Pustaka, 2009), 11.
[34] Ibid .
[35] Ibid.
[36] Ibid.
[37] Ibid.,12.
[38] Website Kesultanan Kutai Kartanegara. Sejarah Kesultanan Kutai Kartanegara, http://kesultanan.kutaikartanegara.com/  (Diakses pada 10 April 2012), 1.
[39]           Jean Gelman Taylor, Indonesia: Peoples and Histories (New Haven: Yale University Press, 2003). hlm 105
[40]           Murray Gordon O’Hanlon, Pesantren dan Dunia Pemikiran Santri: Problematika Metodologi Penelitian yang dihadapi Orang Asing (Malang: Universitas Muhammadiyah Malang, 2006) h.1. 
[41]           R. Soekmono, Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 3 (Yogyakarta: Kanisius, Cet.19, 2008) h.75-109.

No comments:

Post a Comment